G2 TEWASKAN NIP DI PGL STOCKHOLM

G2 menempah tempat mereka ke separuh akhir Stockholm Major dengan kemenangan meyakinkan 2-0 ke atas NIP, menewaskan Sweden 16-11 di Inferno dan 16-8 di Mirage. NiKo boleh diramalkan sebagai bintang untuk G2, tetapi seluruh pasukan menghasilkan fragmen impak apabila diperlukan untuk memastikan siri bersih untuk skuad Eropah.

G2 akan menentang Denmark Heroic dalam separuh akhir mereka, yang berlangsung pada hari Sabtu jam 23:30

Peta pertama siri ini adalah pilihan Inferno oleh Sweden, dan ia adalah bencana untuk pasukan tuan rumah. Separuh masa pertama adalah stomp 12-3, G2 keluar dari pintu di sebelah CT mereka menembak semua silinder, khususnya NiKo yang mengambil 23 frags pada separuh masa. Walaupun ketika NIP berjaya memenangi pusingan, seperti ketika Linus “⁠LNZ⁠” Holtäng memenangi mereka secara bersendirian 3v2 pada awal permainan, mereka tidak pernah dapat bersaing dan mencabar ekonomi G2.

Ninjas mencuba nasib dengan mengambil pusingan pistol separuh masa kedua dan susulan, tetapi mereka serta-merta disandarkan kembali dengan kekalahan yang mengecewakan dalam senario 5v3 untuk meletakkan G2 pada 13. Pada ketika ini NIP mula mempamerkan kehebatan pada CT sisi Inferno yang telah menumpaskan Astralis pada awal kejohanan, memainkan pertahanan yang sangat tersusun dan selamat berbeza dengan pendekatan agresif G2.

Pemain dari Sweden itu berjaya memburukkan kedudukan sehingga 13-11 dengan cara yang meyakinkan, dan nampaknya kami mungkin berada dalam kemunculan semula yang epik. NiKo memutuskan untuk bangkit semula selepas mengambil satu fragmen pada separuh masa kedua, meraih dua penyertaan segera pada pisang untuk meletakkan budak lelaki berbaju hitam itu kembali ke papan mata. Dengan pemain bintang mereka kembali dalam permainan, G2 akhirnya berjaya melepasi garisan 16-11, Nemanja “⁠huNter-⁠” Kovač mendapat triple kill yang mengagumkan untuk menamatkan peta sebelum mengejek orang ramai yang berat sebelah NIP, setelah berada di pihak yang menerima. beberapa ejekan untuk bahagiannya dalam kemenangan G2.

Peta kedua, pilihan G2 untuk Mirage, bermula sebagai pertempuran yang sengit. Dengan NIP di bahagian pertahanan ia adalah urusan bolak-balik, banyak pusingan turun ke pertarungan sasaran individu dan bukannya faktor strategik atau taktikal. Walau bagaimanapun, sebaik sahaja kami mencapai 3-3, G2 mula menarik diri, pendekatan berkaedah mereka ke bahagian T secara perlahan-lahan mencekik Ninjas dengan pusingan pecut yang ganjil memastikan Sweden berada di jari kaki mereka. Ini berlanjutan ke separuh masa 9-6, NIP meraih pusingan ganjil untuk memberi peluang kepada diri mereka masuk ke bahagian T mereka.

NIP membuka separuh masa kedua dengan kemenangan pistol dan pusingan susulan, mengancam untuk mengikat permainan serta-merta kerana G2 terpaksa bereko. Malangnya, Sweden tidak mengambil kira deagle NiKo, pemain Bosnia itu melakukan tiga kali pembunuhan untuk mendapatkan pusingan yang tidak mungkin untuk skuadnya, dan menghancurkan ketabahan mental NIP.

Ninjas itu tidak dapat bangkit, walaupun memungut beberapa pusingan lagi kemudian pada separuh masa, dan tunduk keluar daripada Major dengan kekalahan 11-16. Ia amat mengecewakan bagi NIP bukan sahaja kerana mereka tersingkir di hadapan penonton tuan rumah, tetapi kerana cara kekalahan itu.

Share on facebook
Share on twitter
Share on telegram

Dari penulis sama

Cookie policy
We use our own and third party cookies to allow us to understand how the site is used and to support our marketing campaigns.