Gambit juara Valorant Masters : Berlin

Gambit Esports mengalahkan Envy 3-0 di final Masters: Berlin untuk memenangi kejohanan LAN antarabangsa kedua Valorant. Kemenangan Gambit memberikan EMEA pasukan tambahan dalam Juara. Ini bermakna Fnatic, naib juara di Masters: Reykjavik, kini terkunci dalam juara. Kedua-dua pasukan memasuki perlawanan ini dengan persembahan separuh akhir yang dominan yang membawa kepada kesimpulan awal pada perlawanan Sabtu. Gambit menjadi pasukan pertama di Berlin yang mencatat kemenangan 13-0 sebagai sebahagian daripada kemenangan 2-0 ke atas G2 Esports. Envy kemudian menjauhkan 100 Pencuri pada jarak sepanjang perlawanan dengan keputusan 2-0.

Walaupun skor nampaknya menunjukkan sebaliknya, perlawanan ini tidak akan kelihatan seperti perlawanan tersebut. Hari dimulakan dengan Bind, salah satu peta terbaik Gambit. Walaupun Gambit hanya bermain peta dua kali di Berlin, mereka berada di kedudukan 26-3 dalam pusingan antara kedua-dua perlawanan tersebut. Namun, iri tidak diintimidasi oleh dominasi Gambit sebelumnya. Setelah Jimmy “Marved” Nguyen memberikan kemenangan kepada Envy pada pusingan pembukaan hari itu, perlawanan itu mula bergoyang-goyang. Envy melangkah ke separuh masa dengan kelebihan 7-5, tetapi Gambit membuka babak kedua dengan empat kemenangan pusingan berturut-turut. Menjelang akhir Pusingan 22, Gambit mendahului 12-10. Envy menggantung di peta mungkin dengan bingkai pada Babak 23 ketika Victor “Victor” Wong membunuh Nikita “d3ffo” Sudakov, yang hanya sekelip mata dari menyelesaikan penyempurnaan. Envy kemudian memenangi satu lagi pusingan untuk memaksa kerja lebih masa.

Kedua-dua pasukan menukar gaya permainan dalam waktu lebih lama untuk mengatasi bacaan lawan mereka. Gambit akhirnya memenangi pertandingan penutup catur mental untuk mengambil peta 15-13. Itu baru permulaan siri penyesuaian antara kedua pasukan. “Pada pendapat saya, mereka bermain dengan sangat [menjengkelkan] kerana mereka selalu suka menyesuaikan diri, selalu suka bermain dengan lawan anda, mereka selalu suka menewaskan mata anda yang paling lemah, mereka selalu suka berpura-pura,” pemimpin permainan Gambit, Igor “Redgar” kata Vlasov. “Jadi, mereka cukup kuat. Dan kami hanya berfikir bahawa kami dapat mengatasi mereka dengan beberapa pusingan kami, dan ia berjaya.” Envy kemudian memenangi satu lagi pusingan untuk memaksa lembur.

Pertandingan itu mengikuti salah satu peta terbaik Gambit dengan salah satu peta terbaik Envy: Haven. Kelebihan keselesaan Envy di peta semakin diperkuat oleh kurangnya keselesaan Gambit – Gambit secara konsisten melarang Haven di seluruh Berlin dan perlawanan ini adalah kali pertama Gambit menavigasi peta di atas panggung. Gambit bertindak balas terhadap pemilihan peta dengan komposisi kejutan dan menjadi pasukan kedua dalam kejohanan, yang pertama adalah Crazy Raccoon, yang menggunakan Brimstone di Haven. Pemilihan peta Envy berjaya menjadi kegemaran mereka di luar gerbang dan pasukan bergegas mendahului 8-4 pada separuh masa pertama. Pendahuluan itu sebahagiannya kerana kemunculan Jaccob “yay” Whiteaker dalam perlawanan selepas peta pertama yang mengantuk. Dia mengepung 1v3 pusingan dengan hanya pisau Marshall dan Jett dan mula mengumpulkan banyak pembunuhan dalam jumlah besar.

Yay menjelaskan dalam sidang media selepas perlawanan bahawa Haven adalah peta yang kuat untuknya. “Saya hanya mempunyai pemahaman dan nuansa yang tepat mengenai masa, sudut, dan hal-hal seperti itu,” katanya. Itulah kebalikan dari apa yang dia rasakan di peta pembuka, Bind, yang menurutnya tidak selesa untuk dimainkan sampai tahap tertentu kerana dia baru saja bergabung dengan pasukan dari Andbox, yang mengharamkan peta itu selama berbulan-bulan. Gambit hidup dalam babak kedua, bagaimanapun, dan mengikat peta 8-8 dengan empat pusingan lurus untuk membukanya. Walaupun kepahlawanan yay untuk meletakkan Envy kembali memimpin, serangan ofensif Gambit terbukti tidak henti-hentinya. Gambit memenangi empat pusingan terakhir peta untuk menang 13-11 dan masuk dalam satu peta gelaran Berlin.

Envy ketika itu mereka dapat dengan mudah naik 2-0 dan bukannya turun 2-0. “Saya rasa kita sedikit cuai pada beberapa babak dan yang lain saya rasa seperti saya pasti lebih baik – di Bind secara spesifik,” pemimpin Envy Pujan dalam permainan “FNS” kata Mehta. “Tetapi [di] Bind dan Haven, ada pusingan di mana kita semestinya boleh memenangi pusingan dengan mudah sekiranya saya membuat panggilan yang berbeza atau yang lebih baik.” FNS mengatakan bahawa mereka seharusnya menutup kedua peta tersebut, tetapi mereka tidak melaksanakannya. Chronicle memberikan alasan yang berbeza mengapa Gambit memenangkan Haven. “Saya rasa Riot Games seharusnya membuang peta itu dari senarai peta yang kompetitif kerana ia benar-benar menjengkelkan,” katanya. “Ini betul-betul rawak.” Peta ketiga memberi peluang kepada Envy untuk mengubah momentum perlawanan. Kedua pasukan menuju ke Split, peta Gambit memasuki perlawanan tanpa kemenangan di Berlin. Dua daripada tiga kekalahan Gambit dalam kejohanan ini adalah di Split. Tetapi Gambit tidak berpuas hati dengan sejarah mereka sendiri dan membuka Split dengan memenangi pusingan pembukaan untuk pertama kalinya dalam perlawanan. Itu boleh membuat azab bagi Envy sejak permulaan siri ini, tetapi pasukan sekali lagi kembali ke pusingan perdagangan berulang-ulang. Skor 6-6 pada separuh masa pertama. tetapi pasukan sekali lagi kembali ke pusingan perdagangan berulang-alik. Skor 6-6 pada separuh masa pertama. tetapi pasukan sekali lagi kembali ke pusingan perdagangan berulang-alik. Skor 6-6 pada separuh masa pertama.

Gambit memenangi pusingan pistol babak kedua untuk mencapai kedudukan sempurna 2/2 pada pistol dalam peta, menjadikan peluang kemunculan semula Envy semakin tidak mungkin. Namun, Envy menunjukkan tanda-tanda kehidupan dan mengikat peta lagi pada 8-8. Pada ketika itu, Gambit terpaksa melakukan pusingan eko terhadap pembelian penuh Envy. Peta itu nampaknya dapat dimenangi oleh Envy dengan momentum yang sepatutnya mereka dapat bangun dari pusingan itu. Tetapi sebaliknya, sebaliknya berlaku: Gambit memenangi pusingan dan membawa momentum ke sisi mereka.

Beberapa pusingan terakhir Gambit kelihatan lebih mudah berbanding Envy yang tiba-tiba kelihatan kalah, dan Gambit dapat menutup peta 13-9 berikutan pusingan besar dari Chronicle. Selepas perlawanan yang sukar, Gambit memenangi final 3-0. Pasukan Rusia yang memenangi EMEA dari wilayah CIS terus meningkatkan penghargaan mereka dengan memenangi gelaran kedua Valorant yang pernah bertanding di peringkat antarabangsa. Mereka kini menjadi juara Masters: Berlin.

Dua bintang kejohanan, Gambit’s Ayaz “nAts” Akhmetshin dan Envy’s yay, agak sunyi sepanjang perlawanan berbanding dengan persembahan biasa mereka. yay hanya mengambil alih satu peta, sementara nAts menunjukkan persembahan yang mantap di setiap peta tetapi gagal menonjol di mana-mana peta tersebut. Sebaliknya, Chronicle adalah bintang hari itu. Dia mengumpulkan 73 pembunuhan di ketiga-tiga peta, jauh lebih banyak daripada 59 rakan sepasukan nAts – ia merupakan jumlah tertinggi dalam pertandingan seterusnya. Ketika seorang wartawan dalam sidang media pasca-pertandingan bertanya kepadanya tentang apa yang menyumbang kepada penampilannya, Chronicle mengatakan sesuatu yang serupa dengan apa yang dikatakan oleh Peter “Asuna” Mazuryk sehari sebelumnya mengenai yay. “Saya rasa saya yakin di tempat saya, saya tidak terlalu gugup,” katanya sambil berhenti dengan beberapa tugas lain, semuanya didahului dengan “juga” sebelum meneruskan jawapannya. “Juga saya makan sarapan hari ini. Ini sesuatu yang baik.” Persembahannya hanya bukti lebih lanjut bahawa semua orang di Gambit adalah ancaman yang dapat meningkat pada hari tertentu. Itulah sebab besar penguasaan mereka di Eropah dan antarabangsa.

Gambit holding up trophy together after the match

Tetapi di sebalik aura yang nampaknya tidak dapat disentuh sepertinya mereka memancarkan selepas permulaan kejohanan yang goyah, pasukan itu belum lagi berjaya – sekurang-kurangnya menurut Redgar. “Bagi saya, kami bermain sekarang sekitar 60 peratus daripada apa yang ada di fikiran saya,” kata Redgar. Sekiranya Gambit masih memiliki banyak ruang sebelum mereka mencapai puncaknya, maka mereka mungkin terbukti menjadi puncak mustahil untuk mendaki juara.

Share on facebook
Share on twitter
Share on telegram

Dari penulis sama

Cookie policy
We use our own and third party cookies to allow us to understand how the site is used and to support our marketing campaigns.