Team Liquid layak ke Juara menewaskan Guild di EMEA LCQ

Team Liquid telah melayakkan diri ke Juara dan menewaskan Guild Esports di final EMEA LCQ 3-1.

Selama seminggu yang lalu, Liquid telah menunjukkan prestasi yang dominan. Mereka mengalahkan One Breath Gaming, Guild dan G2 Esports ke braket bawah, tetapi hanya kehilangan satu perlawanan. Guild, setelah diturunkan ke braket bawah oleh Liquid, menyingkirkan Oxygen Esports, Futbolist, dan G2 tanpa dikalahkan untuk mara ke final akhir.

Setelah datang dari braket atas, Liquid mempunyai keutamaan veto dan memutuskan untuk tidak bermain di Icebox untuk siri ini. Hasilnya, Guild memutuskan untuk memulakan perlawanan di Haven. Ini membuktikan pilihan yang membuahkan hasil, dengan Guild menutup sepenuhnya Liquid untuk sebahagian besar peta pertama dan tealh menang 13-5 untuk memulakan siri ini.

Seterusnya adalah Ascent, peta yang telah dihindari oleh Guild di LCQ. Kali ini, mereka tidak mempunyai pilihan selain memainkannya.Guild mempunyai permulaan yang sukar tetapi dengan dapat menunjukkan bahawa Ascent memang merupakan peta yang kuat untuk mereka. Saif “Sayf” Jibraeel muncul dalam beberapa retake utama yang membolehkan pasukannya melonjak ke depan dengan kelebihan 7-5 pada pusingan terakhir babak pertama. Cecair memasuki babak kedua jauh lebih baik daripada yang pertama. Sama seperti pertunjukan sebelumnya, Elias “Jamppi” Olkkonen bersinar terang di bahagian penyerang dan memimpin beberapa pusingan untuk pasukannya. Guild memperebutkan peta sebanyak mungkin untuk menjadikannya menarik, tetapi hanya mampu menambah tiga pusingan pada babak kedua, menyebabkan kekalahan 13-10 yang mengikat seri.

Guild, pada peta kedua Split mereka, memenangi dua pusingan pertama tetapi dengan cepat mendapati diri mereka mengalami kekurangan dua pusingan. Sementara ketinggalan 4-2, Guild meminta batas waktu yang mereka ikuti dengan dua kemenangan pusingan, salah satunya menampilkan ace dari Leo “Leo” Jannesson. Liquid memenangi enam pusingan seterusnya untuk menguasai permainan 10-5. Guild berjaya melancarkan dua pusingan sebelum peta berakhir 13-7, meletakkan Liquid di depan dalam siri ini untuk pertama kalinya sejak permulaannya.

Breeze bermula seolah-olah itu adalah peta dekat lain, terikat pada 3-3 enam pusingan, tetapi Liquid mula menarik diri dengan pusingan beli kedua babak pertama. Dengan ScreaM dan Nivera sekali lagi di tangga teratas, Liquid melonjak ke 8-4. Keuntungan mereka segera menyusut, ketika Guild menang tiga untuk menjadikannya 9-7. Tanpa wang di bank, Connor “Sliggy” Blomfield melangkah masuk untuk bercakap dengan skuadnya. Waktu tunggu Liquid mendorong kemenangan eko di laman web A. Babak itu mengganggu Guild dan memberikan momentum yang diperlukan Liquid untuk mencapai titik perlawanan, di mana Guild memanggil jeda mereka sendiri. Kerosakan itu terlalu banyak pada masa itu, dengan Liquid menamatkan Guild 13-7 di Breeze, melayakkan diri ke Juara dan menempah tiket ke LAN lain.

Liquid kini menjadi sebahagian daripada kumpulan elit yang akan menentang LAN kejuaraan dunia pertama Valorant. Di samping Gambit, Fnatic, dan Acend, ia akan mewakili EMEA di Berlin. Valorant Champions akan dimainkan dari 2 Disember hingga 12 Disember, menobatkan juara dunia pertama permainan.

Share on facebook
Share on twitter
Share on telegram

Dari penulis sama

Cookie policy
We use our own and third party cookies to allow us to understand how the site is used and to support our marketing campaigns.